MGM, Sands, CEO Wynn Bullish di Makau, Resesi Bicara, Dampak Taruhan Olahraga

0 Comments

CNBC

Chief executive officer Las Vegas Sands (NYSE:LVS), MGM Resorts International (NYSE:MGM), dan Wynn Resorts (NASDAQ:WYNN) tetap konstruktif di Makau meskipun masih ada hambatan di sana yang disebabkan oleh pandemi virus corona.

CEO Sands Rob Goldstein, CEO MGM Bill Hornbuckle, dan CEO Wynn Craig Billings membuat pernyataan sebelumnya dalam wawancara luas dengan CNBC’s Contessa Brewer dari CNBC Evolve Global Summit. Perusahaan-perusahaan tersebut adalah tiga operator Makau yang berbasis di AS, dan bergabung untuk menjalankan sembilan resor terpadu di sana — lima di antaranya dikendalikan oleh Sands China.

Komentar kepala eksekutif tiba ketika pusat kasino terbesar di dunia berada di tengah-tengah penutupan sementara tempat-tempat permainannya karena kebijakan COVID-19 China, mendorong beberapa analis untuk berspekulasi bahwa kuartal ketiga kemungkinan akan menjadi pukulan bagi pemegang konsesi.

CEO MGM Hornbuckle juga optimis tentang satu-satunya wilayah Cina di mana permainan kasino legal. Perusahaannya mengendalikan sekitar 56% dari MGM China, yang menjalankan dua resor terpadu Makau.

“Macao adalah tujuh, delapan kali Las Vegas dalam skala. Maksudku, oke? Jadi itu kembali setengah untuk memulai dan kemudian beberapa, dan kemudian beberapa, ”katanya. “Ini adalah pasar game terbesar di dunia, tidak ada yang melarang, dan akan selamanya begitu.”

Billings, yang menduduki posisi teratas di Wynn pada Februari, mengatakan perusahaannya menggunakan krisis COVID-19 untuk menemukan kembali dirinya sendiri.

“Kami menghabiskan sebagian besar periode Covid benar-benar hanya terus berinvestasi. Investasikan pada orang-orang kami, investasikan dalam bisnis kami, dan itu membuahkan hasil, ”katanya dalam wawancara CNBC. “Dan saya pikir kami melihat itu setiap hari baik dalam survei kepuasan pelanggan kami maupun dalam jumlah kami.”

Pembicaraan Resesi

Para CEO juga membahas kemungkinan terjadinya resesi di AS. Di bawah skenario seperti itu, MGM akan sangat rentan, karena statusnya sebagai operator Strip terbesar dan portofolio regionalnya yang luas. Wynn memiliki tiga tempat domestik, sementara Sands, setidaknya untuk saat ini, tidak memiliki kasino di negara bagian.

“Apakah ada resesi di tikungan? Saatnya memberi tahu,” catatnya. “Anda tidak akan tahu dengan melihat tempat ini (Las Vegas) tadi malam, atau apa yang kami alami selama beberapa kuartal terakhir. Dan saya memikirkan tentang lingkungan tempat kita bekerja saat ini dan membuat orang datang bekerja.”

Wynn’s Billings menyoroti kegesitan perusahaan sebagai keuntungan, jika resesi tiba.

“Jadi saya pikir itu mencerminkan di dalam tim, apakah kita mulai berbicara tentang resesi, atau peristiwa geopolitik yang berubah, Anda tahu, mengubah profil permintaan – jika itu terjadi di beberapa titik. Saya pikir kegesitan itu terutama saat kita melenturkannya selama Covid akan membuahkan hasil, ”katanya kepada Brewer. “Jadi saya benar-benar percaya kami lebih terhubung sebagai sebuah perusahaan, terutama di sini di Las Vegas dan di Boston, daripada sebelumnya.”

Dampak Taruhan Olahraga

Di antara tiga operator, jejak taruhan olahraga MGM sejauh ini adalah yang terbesar, karena dominasi unit BetMGM-nya. Wynn berada di tengah, dan Las Vegas Sands baru-baru ini mengarungi ruang permainan internet dengan investasi pasif sederhana di perusahaan kecil.

Goldstein mencatat bahwa mendiang Sheldon Adelson menentang kasino online, tetapi agak melunakkan sikap itu di kemudian hari. Bos Sands menambahkan bahwa karena konsentrasi perusahaan di Asia — wilayah yang sebagian besar melarang game internet — itu bukan prioritas utama. Tapi dia tidak menutup pintu untuk peluang yang tepat.

“Dan jika itu menguntungkan dan kami melihat jalan yang benar, kami akan mengejarnya. Saya sedang menontonnya. Sangat menarik untuk menyaksikan apa yang Bill alami dan Craig telah melaluinya, dan orang-orang di Caesars, “kata Goldstein. “Dan sangat menyenangkan untuk menonton dan melihat ke mana arahnya. Saya percaya itu akan sangat menguntungkan dalam jangka panjang. Tapi ada beberapa halangan untuk sampai ke sana.”

Wynn’s Billings mengatakan itu menggembirakan bahwa industri taruhan olahraga online berkembang dari model memperoleh pelanggan dengan biaya berapa pun yang begitu meresap di hari-hari awal. Dia mengklaim ada peluang menarik di ruang bagi operator omnichannel.

“Saya pikir industri menjadi semakin lebih disiplin dalam hal bagaimana mereka mendekati itu, yang bagus, Anda tahu, untuk kita lihat. Tapi hubungan omnichannel itu penting. Dan saya benar-benar percaya itu adalah pemenang dalam jangka panjang, ”kata bos Wynn.

Leave a Reply

Your email address will not be published.